MELAHIRKAN DENGAN VAKUM APA MEMPENGARUHI PADA KECERDASAN ANAK?


Pengaruh Ekstraksi Vakum Pada Kecerdasan Anak
April 25, 2008

TIDAK semua persalinan seseorang bisa berlangsung lancar secara normal, kadang akan melalui proses persalinan buatan dengan alat ektraksi vakum , forseps, atau melalui proses operasi Caesar. Cara persalinan buatan dengan ekstraksi vakum relatif banyak digunakan para dokter kebidanan saat ini, teknik persalinan buatan ini relatif aman baik bagi ibu maupun bayinya.

Selama ini banyak beredar rumor di masyarakat tentang dampak buruk ekstraksi vakum bagi kesehatan anak, sehingga para ibu takut dan menolak dilakukan ekstraksi vakum sehingga meminta tindakan operasi Caesar. Sebenarnya alasan penolakan sang ibu tersebut kurang tepat karena semua tindakan persalinan dengan alat bantu tersebut jika dilakukan oleh tenaga terlatih/profesional yang kompeten, tetap aman bagi bayi dan ibu.

Penggunaan alat ekstraksi vakum bertujuan membantu sang bayi lahir tepat waktu sesuai kesepakatan umum yang dipakai para ahli kebidanan yakni pada kehamilan pertama rentang waktu mengejan antara sampai 2 jam dan untuk ibu yang sudah pernah melahirkan dengan rentang waktu hingga 1 jam, malah rentang waktu tersebut bisa dipersingkat atas indikasi bayi atau ibu. Semua batasan waktu yang dipakai tersebut demi upaya menurunkan risiko angka kesakitan dan kematian terhadap bayi.

Teknik melahirkan bayi menggunakan alat vakum telah diperkenalkan sejak tahun 1840 oleh Simpson, dan model alat ini terus berubah demi mengurangi risiko pada bayi yang diperkenalkan Malmstrom tahun 1954. Alat ekstraksi vakum dibuat dalam dua bentuk. Ada yang terbuat dari bahan stainless dan silastic yang masing-masing punya keunggulan. Prinsip kerja alat ekstraksi vakum adalah dengan memberikan tekanan negatif,sehingga akan membentuk kaput dikulit kepala bayi yang berguna sebagai tempat tarikan saat ibu mengejan. Penggunaan alat ektraksi vakum pada persalinan buatan hanya untuk tenaga tambahan bukan menggantikan tenaga mengejan ibu, kekuatan dan teknik dalam menarik kepala bayi inilah yang sering menjadi faktor risiko terjadi komplikasi terutama untuk bayi. Bila tarikan terlalu kuat berisiko terjadi perdarahan dibawah kulit atau perdarahan otak. Karena dilakukan tarikan kepala bayi dengan ala

Alasan pemilihan alat ekstraksi vakum (alat bantu persalinan pervaginam) adalah untuk menghindari tingginya angka operasi Caesar, yang sudah tentu membutuhkan biaya relatif lebih besar dan risiko dari tindakan operasi terhadap ibu, bila dibandingkan dengan tindakan ekstraksi vakum.

Hal yang sering membuat sang ibu takut anaknya dilahirkan dengan ekstaksi vakum adalah akibat terbentuknya kaput (kulit kepala anak yang menonjol) segera saat bayi lahir, sebenarnya kaput tersebut tak perlu dirisaukan sebab kaput tersebut memang harus ada untuk tempat kepala bayi tersebut. Seorang tenaga profesional dalam melakukan tarikan telah mempunyai feeling atau rasa dalam kekuatan tarikan yang diberikan, operator biasa dapat menilai apakah tarikan yang diberikan telah sesuai dengan menilai ada bagian kepala anak yang turun dari jalan lahir. Bila tarikan yang diberikan telah optimal tapi tidak signifikan dengan majunya kepala bayi, dokter/operator kemungkinan akan mempertimbangkan tindakan operasi Caesar, demi mencegah hal komplikasi yang tidak diinginkan

Komplikasi yang sering terjadi pada tindakan partus buatan dengan ektraksi vakum, biasanya timbul akibat terlalu lama dan terlalu kuatnya tarikan. Kadang sering juga operator menghadapi kendala dari pihak keluarga akibat sikap keluarga yang tidak siap untuk operasi dan meminta dokter untuk mencoba tetap lahir pervaginam, walau dokter telah merasa tarikan vakum sangat berat. Dampak dari anak yang dilahirkan dengan bantuan alat ektraksi vakum bila dilakukan oleh tenaga profesional biasanya tetap aman, seperti laporan penelitian yang dilakukan oleh Towner dkk dari California (1999) dari 583.400 wanita, selama 2 tahun, baik melalui operasi, tarikan forseps, vakum dan lahir spontan. Dari hasil penelitian tersebut terlihat risiko terjadi perdarahan intrakranial pada bayi sangat bervariatif baik ibu melahirkan secara normal, memakai alat maupun dengan lahir dengan operasi Caesar. Sebagai contoh, risiko terjadi perdarahan intrakranial akibat tindakan vakum 1 0rang setiap 860 tindakan, sedangkan akibat lahir spontan 1 kasus setiap 1900. Sedangkan bila bayi lahir dengan tarikan forseps risiko perdarahan otak hanya 1 kasus setiap 600 bila dibandingkan dengan operasi Caesar 1 kasus setiap 900. Hasil penelitian tadi memberi gambaran pada kita tentang kecilnya risiko terjadi perdarahan otak pada bayi yang dilahirkan dengan ekstraksi vakum

Sedang dalam hal pengaruh terhadap kepintaran sang anak juga tidak ada perbedaan yang bermakna, mari kita amati penelitian yang dilakukan Seidman dkk(1991) di West Yerusssalem Hospital setelah sang anak berusia 17 tahun, anak yang dilahirkan spontan mempunyai inteligen skore 105, kelahiran dengan Forseps 104, anak yang lahir dengan vakum 105 dan dengan operasi Caesar 103.

Malah hasil anak yang dioperasi memberikan hasil Inteligen skor yang relatif rendah dari lahir pervaginam. Bila kita kaji hasil penelitian ini memberikan masukan yang jauh berbeda dengan anggapan masyarakat selama ini, seolah-olah kalau mau anak pintar sebaiknya lahir denan operasi Caesar. Tindakan operasi pasti sangat praktis karena segera kita dapat melihat bayi lahir, akan tetapi perlu dingat dan dipertimbangkan tindakan operasi mempunyai risiko komplikasi.

Pilihan tindakan operasi sebaiknya hanya dilakukan pada kasus-kasus yang memang mutlak diperlukan bukan oleh karena alasan –alasan yang irasional. Karena kalau dengan alasan akan kepintaran anak, jelas-jelas tidak beralasan karena dari beberapa penelitian tidak menunjukkan perbedaan yang nyata lebih baik atau bermakna tingkat intelegensi anak yang dilahirkan dengan operasi Caesar dengan lahir normal atau tindakan ekstraksi vakum.

Masalah Keluhan komplikasi ringan yang sering ditakutkan dari kelahiran dengan alat vakum akibat adanya caput sebenarnya tak perlu dirisaukan karena caput tersebut akan hilang dalam beberapa hari. Pada persalinan normal dengan waktu lahir memanjang capu bisa juga di temukan pada kepala bayi, caput tersebut muncul sebagai adaptasi kepala anak terhadap proses turunnya kepala melalui jalan lahir.Caput di kepala akan besar bila kekuatan sakit akibat kontraksi rahim (his) yang terjadi sangat kuat akan tetapi pembukaan tetap kecil, dan caput lebih besar bila ketuban sang ibu telah pecah lebih awal.

Risiko komplikasi lanjutan bisa terjadi berupa perdararahan dibawah kulit kepala (cephalohematom) atau perdarahan didalam rongga (intrakranial hemorhagi) akan tetapi sangat jarang.. Kedua komplikasi ini mudah dibedakan dengan caput suksedadeum yang lahir normal atau dengan tindakan vakum, pembengkakan dikepala(caput) akibat tindakan vakum akan hilang dalam beberapa jam sampai beberapa hari. Sedang perdarahan dibawah kulit (cephalo hematom) yang terbentuk beberapa jam setelah lahir dan akan hilang seminggu kemudian, bahkan ada kasus yang hilang sampai berbulan-bulan. Bila terjadi perdarahan otak akan dikelola bersama bersama tim dokter bedah saraf atau bedah anak, dan dokter anak(perinatologis).

Jadi bila dilihat dari hasil beberapa penelitian baik dalam hal rendahnya insidensi kejadian perdarahan intrakranial pada partus buatan dengan ekstraksi vakum, juga dalam hal tidak berpengaruhnya tingkat kecerdasan anak yang persalinannya melalui ektraksi vakum, yang dilakukan oleh tenaga profesional mempunyai tingkat kompetensi/kecakapan cukup, maka jelas tidak ada alasan lagi para ibu dalam hal kekuatiran akan terjadi komplikasi. Sebaiknya keluarga sang ibu terus/selalu berkonsultasi dengan dokter dalam setiap tindakan yang akan diambil dan bila pasien tidak bertanya sudah menjadi tugas dokter menjelaskan detail tindakan apa yang akan diambil beserta segala kemungkinan risiko.

About these ads

7 comments on “MELAHIRKAN DENGAN VAKUM APA MEMPENGARUHI PADA KECERDASAN ANAK?

  1. Tgl 14mei 2013 Almira lahir dgn bantuan vacum,karena ternyata stelah pembukaan komplit sy mengejan selama 1jam bayi tdk jg keluart.p sy tetap merasakan persalinan yg luar biar.sebelum tindakan dokter menyampaikan kalau vacum hanya membantu tp ibu tetap yg berusaha mengejan,dan memang seperti itu.alhamdulilah perkembangan Almira sbagai bayi lahir vacum bagus,malah lbh cpt dibanding bayi2 seusianya.

  2. Betul sekali. dan selamat ya…

    Melahirkan secara vacum memang kebanyakan orang mengatakan akan mengalami dampak negatif dari sang bayi, namun alhamdulillah ternyata semuanya baik2 saja dan memang benar justru sang anak lebih cepat menyerap dan beradaptasi dengan lingkungannya.
    Semoga semuanya baik2 saja dan tidak ada sedikitpun kelainan pada diri anak kita semua. Amin…

  3. Alhamdulilah tgl 24 des 2011 sya telah melhirkan ank pertama,saya tidak tahu klo proses prsalinan di bantu dngn vacum,mngkin krna sya ada riwayat sakit jantung jdi harus seprti itu,pdhal saya tak prnh kpkiran klo harus melahirkan sprti itu.Alhamdulilah smua nya sehat.
    terima kasih untuk pnjelasannya tentang melhirkan dngn vacum.

  4. tanggal 17 Juni 2010 istri saya melahirkan secara vacun. hal ini diambil setelah dokter menjelaskan kondisi istri sy yg sebelumnya sempat mengalami depresi sampai pingsan, kemudian kondisi istri sy tidak stabil, dan dokter mengatakan akan berusaha menyelamatkan ibu dan anak jika tidak bisa tim dokter akan menyelamatkan sang ibu sj dan anak hrs direlakan, setelah mendengar penjelasan dokter sy pun menandatangi surat penyataan. Syukur Alhamdulillah anak ( CHARISYA EKA PUTRI ) dan istri sy selamat dan sampai saat ini anak sy tidak mengalami dampak negatif, malah sy merasa bangga dengan anak sy krn pada saat usia 1,5 thun anak sy sdh mengerti apa yang di perintahkan oleh orang lain, dan anak sdh bs menirukan apa yang orang lain lakukan.

  5. thanks, telah berkunjung di blog kami. hayooo siapa yang bisa jawab pertanyaan diatas dipersilahkan terlebih dahulu…

  6. apakah di Indonesia khususnya di Medan tenaga medis dlm penanganan melahirkan dgn cara ekstraksi vacum sudah sebaik di luar negri seperti tulisan diatas. Tingkat keamanan/keselamatan bayi dari terjadinya pendarahan intrakarnial dan terjadinya kaput apa 1 : 600. Saya masih menyangsikan hal ini sebab hasil penelitian yg di paparkan yg ada di luar negri aja.
    Bagaimana dgn di Indonesia dan kl boleh lbh khusus lagi di Medan.

    Terimakasih.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s